Ketika Jakarta Macet

Mayoritas orang pasti pada bosan kalau macet kan? Kalau macet parah habis ujan apalagi, kayak Sabtu, 22 Desember kemarin. Rute yang biasanya bisa ditempuh 45 menit, bisa-bisa harus ditempuh dua sampai tiga jam. Kebayang kan bosannya?

cetdalam

Tapi sebenarnya, ada beberapa hal yang bisa dilakukan pas lagi bermacet-macet ria, khususunya buat kengkawan semua yang pakai mobil. Kalau pakai motor ya gampang sih, tinggal nyelap-nyelip aja.

Nah, ogut kasih pilihan beberapa kegiatan dan sikap yang bisa dilakukan pas macet. beberapa mungkin repost. Tapi gak masalah lah, yang penting ogut ada niat baik kasih saran. Ada pahalanya kan membantu orang lain?

1. Nge-tweet
Ini kegiatan orang zaman sekarang bangat dah. Apalagi penduduk kota besar Indonesia, yang pada “social junkie”. Agar tulisan menyentuh, tulislah sesuatu yang paling dekat dengan kalian. Karena lagi kejebak macet, ya nge-tweet soal macet lah. Itu twit yang paling “mainstream”.

Kalau pengen diperhatikan dan dilihat orang, maki-maki deh pejabat yang dinilai paling bertanggungjawab atas keacetan itu. Contoh dulu: Fauzi Bowo, karena doski dulu Gubernur DKI Jakarta.

Tapi karena sekarang doski udah gak gubernur lagi, jadi agak nyeleneh kalau bawa-bawa nama doski dalam curhat kemacetan kalian. Yaaa, meski pasti doski dan gubernur-gubernur pendahulunya memberi pengaruh yang signifikan atas kemacetan yg kalian rasakan sekarang.

Gubernur sekarang kan Jokowi. Tapi, kalau maki-maki Jokowi, kan doi masih baru. jadi agak susah nyalahin doi, karena doi pasti ngeles, dengan alasan masih baru menjabat. Dan masalah banjir dan macet sudah ada di jakarta sejak doi belum menjabat. Liat aja di linimasa twitter kalian! Pada kagak ada yg nyalahin Jokowi kan? kalau ada yg salahin jokowi sekarang, mungkin doi bukan pengetwit mainstream.

Agar dikata dikit intelek, bawa2 teknis tata kota kayak Marco Kusumawijaya atau Danang Parikesit dah. Pasti kesannya kalian paling hebat dan tahu bagaimana seharusnya mengurus sebuah kota. Orang2 pasti neg-RT kicauan kalian, trus pengikut kalian langsung bayak.

2. Makan
Nah, ini sebenarnya bisa mengurangi beban atas kemacetan yang kalean rasakan (Sesuai hasil penelitian yg pernah saya baca, tapi lupa sumbernya, makan itu kan metilis stres). tapi mungkin akan beban berat bagi kantong kalian. Agak bermodal soalnya. Lebih-lebih jika macetnya di jalan yang isinya deretan resto dan kafe mahal semua, kayak di Kemang. Ngabisin duit deh.

Tapi kalau kalian kejebak macet di jalan kayak Sudirman gitu, beban kantong gak gitu gede. Sepanjang jalan Sudirman kan repot nyari resto, kecuali mampir ke mal. BUang waktu kan? Nah.. Adanya kan tukang tahu sumedang atau bakpao tuh di sepanjang Sudirman sama Bundaran Semanggi. Itu lebih murah dan bisa menjadi pertolongan pertama saat kelaparan. Kalau bedebu dikit, ya maklumin saja.

3. Ngobrol
Kalau kalian bedua atau rame2 sih gak masalah karena ada temen ngobrol. Itu juga dengan catatan teman kalin asik buat ngobrol. Lain soal kalau kalian di bus 46 atau metro mini. Meski rame2, tapi kan mereka bukan teman kalian semua. jadi gak sembarang bisa diajak ngobrol.

4. Nyanyi
Kalau bawa mobil sendiri, yang kacanya tertutup rapat karena ada AC; tidak masalah hal ini dilakukan. Tapi jika kalian naik metro mini atau bus, jangan sekali2 lakukan hal ini. Bisa2 orang pada ngasih duit. Tapi itu masih syukur kalau dikasih. Jadi duitnya bisa dipakai jajan.

Apesnya, ente justru dikeroyok karena nyanyi sambil megang2 silet dan bergaya celeng. Jadi, sebaiknya jangan dilakukan jika tidak di mobil sendiri. ok???

5. Sabar
Ini nih! hal paling sebagus2nya iman yang bisa kengkawan lakukan. Namanya juga Jakarta, kota di negara berkembang yg transportasi umumnya masih berantakan. Tungguin aja, tar mampetnya jalanan juga bakal keurai sendiri, ya meski agak lama. BIsa sejakm, dua jam, tiga jam, atau berjam-jam.

Daripada mengeluh kan? kayak golongan menengah ngehek aja, bisanya cuma mengeluh!

 

Sekian. Semoga membantu saran ogut…

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s